Pengacara dari Cina. Semua Cina pengacara online.


Mahkamah internasional Menolak Klaim China Terhadap Laut China Selatan


China tidak menerima atau mengakui hal itu

'Meskipun Cina navigator dan nelayan, serta orang-orang dari negara-negara lain, secara historis telah menggunakan pulau-pulau di Laut Cina Selatan, tidak ada bukti bahwa China telah secara historis dilakukan kontrol eksklusif atas air atau sumber daya mereka, Pengadilan mengatakanSehingga dapat disimpulkan bahwa 'tidak ada dasar hukum bagi China untuk mengklaim hak bersejarah untuk sumber daya di dalam kawasan laut yang jatuh dalam 'nine-dash line'."Hal ini juga menemukan bahwa tidak satupun dari China mengklaim Kepulauan Spratly di Laut Cina Selatan dapat menghasilkan zona maritim dan menyatakan bahwa sebagian besar wilayah Laut untuk bersikap netral perairan internasional. Pengadilan mengeluarkan laporan pedas pada kasus ini, yang dibawa oleh Filipina, menemukan bahwa 'China telah melanggar Filipina, hak-hak berdaulat di zona ekonomi eksklusif oleh (a) mengganggu Filipina memancing dan eksplorasi minyak bumi, (b) membangun pulau buatan dan (c) gagal mencegah Cina nelayan dari penangkapan ikan di zona tersebut. Pengadilan juga menyatakan bahwa nelayan-nelayan dari Filipina (seperti orang-orang dari Cina) hak-hak nelayan tradisional di Scarborough Shoal dan bahwa China telah mengganggu hak-hak ini dalam membatasi akses. Pengadilan juga menyatakan bahwa Cina penegakan hukum kapal telah sah dibuat serius risiko tabrakan ketika mereka secara fisik terhambat Filipina pembuluh.

Pengadilan mengutuk China proyek reklamasi tanah dan pembangunan pulau-pulau buatan di tujuh fitur di Kepulauan Spratly, menyimpulkan bahwa itu telah menyebabkan"kerusakan parah pada lingkungan terumbu karang dan melanggar kewajibannya untuk melindungi dan melestarikan ekosistem yang rapuh dan habitat habis, terancam, atau hampir punah.

Cina reklamasi lahan"sangat tidak sesuai dengan kewajiban pada negara selama proses penyelesaian sengketa", ia menambahkan, sejak itu terlibat menyebabkan"kerusakan permanen pada lingkungan laut, Pengadilan menambahkan. Namun, putusan pengadilan penghakiman tidak mengalokasikan setiap singkapan atau pulau-pulau untuk menyaingi penuntut negara, tetapi sebaliknya menunjukkan maritim yang memiliki mampu di bawah hukum internasional menghasilkan teritorial hak-hak atas lautan sekitarnya. Negara, menurut laporan Xinhua news agency mengatakan bahwa 'hukum menyalahgunakan pengadilan' yang dikeluarkan sakit-didirikan penghargaan di Laut Cina Selatan arbitrase. Kementerian luar Negeri China mengatakan bahwa 'Cina sungguh-sungguh menyatakan bahwa penghargaan tersebut adalah batal demi hukum dan tidak mempunyai kekuatan mengikat. Cina tidak berpartisipasi dalam proses pengadilan dan telah mengatakan berulang kali bahwa ia tidak akan menghormati keputusan dalam kasus ini. Filipina Departemen Luar Negeri (KEMENLU) disebut untuk 'menahan diri dan ketenangan' setelah Pengadilan mengeluarkan putusan. China mengklaim lebih dari Laut, kira-kira lima juta kilometer persegi, berdasarkan apa yang disebutnya sebagai 'klaim historis. 'Namun, Vietnam, Taiwan, Malaysia, Brunei, dan Filipina memiliki klaim yang bersaing di Laut. Filipina pertama yang mengajukan kasus terhadap Cina pada tahun, meskipun China menolak untuk berpartisipasi, yang menyatakan bahwa Pengadilan tidak memiliki yurisdiksi dalam masalah ini.

Lebih dari lima triliun dolar dalam perdagangan yang melewati Laut Cina Selatan setiap tahun, termasuk penting minyak dan gas alam cair (LNG) yang diekspor ke Jepang, Korea Selatan dan Taiwan.

Juga di latar belakang dari beberapa putusan minyak dan sumber daya gas alam, yang banyak mengklaim alasan untuk Beijing meningkat di Laut Cina Selatan aktifitas dalam beberapa tahun terakhir. Menurut Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) memperkirakan, gas alam lebih banyak daripada minyak. USGS memperkirakan bahwa sekitar enam puluh - daerah hidrokarbon sumber daya gas dan telah menempatkan jumlah total ditemukan cadangan dan sumber daya yang belum ditemukan di lepas pantai cekungan Laut Cina Selatan di triliun kaki kubik. Bumn utama minyak China National Offshore Oil Company (CNOOC), yang bertanggung jawab untuk sebagian besar dari China hidrokarbon lepas pantai pembangunan, perkiraan bahwa daerah memegang sekitar miliar barel minyak dan lima seratus triliun kaki kubik gas yang belum ditemukan di daerah-daerah, meskipun angka ini belum dikonfirmasi oleh penelitian independen. Namun, menurut baru USGS studi di tahun, ada kesempatan yang ada setidaknya juta barel minyak di Laut Cina Selatan Platform, median kesempatan sekitar, juta barel, dan probabilitas rendah lebih dari, juta barel. Laut Cina Selatan Platform, menurut ahli geologi, adalah daerah yang kaya dengan sumber karbon dan memiliki kondisi geologi yang diperlukan untuk hidrokarbon pembangunan, khususnya minyak. Itu termasuk daerah yang mengandung Kepulauan Spratly, Tanah yang Berbahaya, dan Reed Tablemount - semua sengketa Laut Cina Selatan klaim.