Pengacara dari Cina. Semua Cina pengacara online.


Real estate di China


Real estate di Cina dikembangkan dan dikelola oleh masyarakat, swasta, dan bumn red chip perusahaanDi tahun-tahun menjelang krisis keuangan tahun, sektor real estate di Cina telah berkembang begitu pesat sehingga pemerintah menerapkan serangkaian kebijakan, termasuk menaikkan uang muka untuk beberapa pembelian properti, dan lima tingkat bunga meningkat - karena masalah overheating. Tapi setelah krisis melanda, kebijakan ini segera dihilangkan, dan dalam beberapa kasus diperketat. Beijing juga meluncurkan paket stimulus besar-besaran untuk meningkatkan pertumbuhan, dan jauh dari rangsangan luka yang mengalir ke pasar properti dan mendorong harga ke atas, sehingga investor semakin tampak luar negeri. Pada akhir, IMF memperingatkan bahwa real estate kelebihan pasokan masalah telah muncul yang mengancam akan berdampak negatif terhadap perekonomian, khususnya di ke- dan ke- tingkat kota. Pada, pasar mengalami pertumbuhan yang rendah dan pemerintah pusat telah mereda sebelum langkah-langkah untuk memperketat suku bunga, peningkatan deposito dan memberlakukan pembatasan. Pada awal tahun, pemerintah Cina memperkenalkan serangkaian langkah-langkah untuk meningkatkan pembelian properti, termasuk pajak yang lebih rendah pada penjualan rumah, membatasi penjualan tanah untuk pembangunan proyek-proyek baru, dan yang ketiga dalam serangkaian kpr uang muka pengurangan. Pada, China pasar real estate terbesar di dunia, yang terdiri dari sekitar dua puluh dari Perekonomian Cina. Cina properti gelembung adalah gelembung real estate di perumahan atau real estat komersial di Cina. Fenomena ini telah dilihat rata-rata harga perumahan di negara itu tiga kali lipat dari tahun hingga, mungkin didorong oleh kebijakan pemerintah dan budaya Cina sikap. Pertumbuhan gelembung perumahan berakhir pada akhir ketika harga rumah mulai turun, menyusul kebijakan menanggapi keluhan bahwa anggota kelas menengah yang tidak mampu membeli rumah di kota-kota besar. Deflasi gelembung properti dipandang sebagai salah satu penyebab utama untuk China menurunnya pertumbuhan ekonomi pada tahun. perkiraan para analis menyatakan bahwa ada beberapa juta kosong sifat dan apartemen di China dan bahwa pembangunan perumahan di Cina adalah kelebihan pasokan besar-besaran dan dinilai terlalu tinggi, dan gelembung menunggu untuk meledak dengan konsekuensi serius di masa depan. BBC mengutip Ordos Mongolia sebagai yang terbesar di kota hantu di Cina, penuh kosong pusat perbelanjaan dan kompleks apartemen. Besar, dan sebagian besar tak berpenghuni urban real estate pembangunan telah dibangun km dari Pusat kota Kabupaten di Kamakshi Daerah Baru. Dimaksudkan untuk rumah satu juta orang, tetap sebagian besar tidak berpenghuni. Dimaksudkan untuk memiliki, penduduk pada tahun, angka pemerintah menyatakan memiliki. Di Beijing, setelah tahun, perumahan harga sewa telah meningkat tiga puluh dua. Namun, sementara secara keseluruhan tingkat inflasi di China telah naik mencapai enam belas tahun pada waktu yang sama (Huang). Untuk menghindari tenggelam dalam krisis ekonomi, pada tahun, pemerintah Cina segera diubah China kebijakan moneter dari sikap konservatif progresif sikap dengan cara tiba-tiba meningkatkan jumlah uang beredar dan sangat santai kondisi kredit. Dalam keadaan seperti itu, perhatian utama adalah apakah ini kebijakan moneter ekspansif telah bertindak untuk mensimulasikan gelembung properti(Chiang). Pasokan lahan memiliki dampak yang signifikan pada harga rumah fluktuasi sementara permintaan faktor-faktor seperti biaya, pendapatan dan hipotek perumahan pinjaman yang lebih besar pengaruh. Konsumen cina telah menjadi salah satu yang terbesar kelompok investor di lintas-perbatasan properti. enam miliar ke perumahan real estate di, lebih dari negara lain. Di Australia, Cina pembeli telah disetujui untuk AU dolar tiga puluh dua miliar komersial dan perumahan real estate investasi di, yang paling dari setiap negara. Perkiraan lainnya menempatkan Cina internasional real estat investasi pada dolar tiga puluh tiga miliar pada properti komersial dan residensial pada, naik dari tahun. Sue Jong, Chief Operating Officer dari Website, mengatakan sebagian besar pembeli dari China yang 'rata-rata Cina ibu dan ayah yang mencari untuk berinvestasi di luar negeri.

Sebagian besar adalah kalangan menengah ke atas, kelas menengah, yang tertarik dalam investasi yang stabil dan dapat berpikir tentang beremigrasi atau mengirim anak-anak mereka ke sekolah di sana.

Pada tahun, Cina telah secara resmi memerintahkan akhir untuk kesejahteraan perumahan sistem namun, menurut China Youth Daily, paralel pasar perumahan terus ada. Instansi pemerintah terus membayar kurang dari dua puluh dari nilai pasar untuk real estate, dan banyak pejabat diduga menyalahgunakan renovasi dan perumahan reformasi dana untuk keuntungan pribadi.